Kajian Kitab Irsyadul Ibad

Ba’da maghrib, Minggu 22 Januari 2012 kemarin oleh KH Dr Mohamad Hidayat MBA yang dikaji adalah Kitab Irsyadul ‘Ibad. Di antaranya adalah mengenai hal Sholat Berjama’ah.

Menurut Imam Syafi’ie, Sholat Berjama’ah hukumnya Fardu Kifayah. Ada pun menurut Imam Hambali, hukumnya adalah Fardu ‘Ain.

Sholat berjama’ah syarat-syaratnya adalah harus mengikuti Imam. Ma’mum baru ruku’ setelah Imam benar-benar ruku’. Ma’mum sujud ketika Imam benar-benar sujud. Makmum berdiri setelah Imam benar-benar berdiri sempurna. Begitu seterusnya.

Tidak boleh juga Makmum terlalu terlambat lebih dari satu gerakan sehingga Imam sudah berdiri, makmum baru ruku’.

Shaf harus lurus dan rapat. Lurusnya dilihat dari belakang kaki/tumit. Saf juga harus rapat dan tidak boleh renggang. Bahu saling bersentuhan. Tidak boleh ada saf yang kosong, apalagi terpaut beberapa saf yang kosong. Jika ada makmum sendiri di belakang, tarik satu makmum yang ada di depan sehingga tidak sendirian. Yang ditarik jangan kaget atau tersinggung.

Pada sholat biasa, niat sebagai Imam adalah sunnah. Ada pun pada sholat Jum’at, hukumnya wajib.

Pada saat masbuq jika bukan pada raka’at terakhir hendaknya makmum mencari saf yang terdepan. Ada pun jika pada saat raka’at yang terakhir, maka isi saf yang ada.

Jika kita sholat wajib sendirian, namun jika selesai sholat ada sholat wajib berjama’ah, disunnahkan sholat wajib berjama’ah untuk mengejar keutamaan sholat berjama’ah.

Demikian kajian Kitab Irsyadul ‘Ibad hari itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Switch to our mobile site

%d bloggers like this: